Seorang ilmuwan komputer menjelaskan bagaimana nonprogrammer membangun lebih banyak perangkat lunak dunia

Seorang ilmuwan komputer menjelaskan bagaimana nonprogrammer membangun lebih banyak perangkat lunak dunia

Pemrograman komputer tradisional memiliki kurva belajar yang curam yang membutuhkan pembelajaran bahasa pemrograman, misalnya C/C++, Java atau Python, hanya untuk membangun aplikasi sederhana seperti kalkulator atau permainan Tic-tac-toe. Pemrograman juga membutuhkan keterampilan debugging yang substansial, yang dengan mudah membuat frustrasi pelajar baru. Waktu belajar, usaha dan pengalaman yang dibutuhkan sering kali menghentikan nonprogrammer dari membuat perangkat lunak dari awal.

Tanpa kode adalah cara memprogram situs web, aplikasi seluler, dan game tanpa menggunakan kode atau skrip, atau serangkaian perintah. Orang-orang dengan mudah belajar dari isyarat visual, yang mengarah pada pengembangan “apa yang Anda lihat adalah apa yang Anda dapatkan” (WYSIWYG) dokumen dan editor multimedia pada awal tahun 1970-an. Editor WYSIWYG memungkinkan Anda untuk bekerja dalam dokumen seperti yang muncul dalam bentuk jadi. Konsep ini diperluas ke pengembangan perangkat lunak pada 1990-an.

Ada banyak platform pengembangan tanpa kode yang memungkinkan programmer dan nonprogrammer untuk membuat perangkat lunak melalui antarmuka pengguna grafis drag-and-drop alih-alih pengkodean baris demi baris tradisional. Misalnya, pengguna dapat menyeret label dan melepaskannya ke situs web. Platform tanpa kode akan menunjukkan tampilan label dan membuat kode HTML yang sesuai. Platform pengembangan tanpa kode umumnya menawarkan template atau modul yang memungkinkan siapa saja membuat aplikasi.
Dini hari

Pada 1990-an, situs web adalah antarmuka yang paling akrab bagi pengguna. Namun, membangun situs web membutuhkan pengkodean HTML dan pemrograman berbasis skrip yang tidak mudah bagi orang yang tidak memiliki keterampilan pemrograman. Hal ini menyebabkan rilis platform tanpa kode awal, termasuk Microsoft FrontPage dan Adobe Dreamweaver, untuk membantu nonprogrammer membangun situs web.
iklan

Mengikuti pola pikir WYSIWYG, nonprogrammer dapat menarik dan melepas komponen situs web seperti label, kotak teks, dan tombol tanpa menggunakan kode HTML. Selain mengedit situs web secara lokal, alat ini juga membantu pengguna mengunggah situs web yang dibuat ke server web jarak jauh, sebuah langkah penting dalam membuat situs web online.

Namun, situs web yang dibuat oleh editor ini adalah situs web statis dasar. Tidak ada fungsi lanjutan seperti otentikasi pengguna atau koneksi database.
Pengembangan situs web

Ada banyak platform pembuatan situs web tanpa kode saat ini seperti Bubble, Wix, WordPress, dan GoogleSites yang mengatasi kekurangan pembuat situs web tanpa kode awal. Bubble memungkinkan pengguna untuk mendesain antarmuka dengan mendefinisikan alur kerja. Alur kerja adalah serangkaian tindakan yang dipicu oleh suatu peristiwa. Misalnya, ketika pengguna mengklik tombol simpan (acara), status game saat ini disimpan ke file (serangkaian tindakan).

Sementara itu, Wix meluncurkan pembuat situs HTML5 yang menyertakan pustaka templat situs web. Selain itu, Wix mendukung modul – misalnya, analisis data data pengunjung seperti informasi kontak, pesan, pembelian, dan pemesanan; dukungan pemesanan untuk hotel dan persewaan liburan; dan platform bagi musisi independen untuk memasarkan dan menjual musik mereka.

WordPress pada awalnya dikembangkan untuk blog pribadi. Sejak itu telah diperluas untuk mendukung forum, situs keanggotaan, sistem manajemen pembelajaran dan toko online. Seperti WordPress, GoogleSites memungkinkan pengguna membuat situs web dengan berbagai fungsi yang disematkan dari Google, seperti YouTube, Google Maps, Google Drive, kalender, dan aplikasi kantor online.
Game dan aplikasi seluler

Selain pembuat situs web, tidak ada platform tanpa kode untuk pengembangan game dan aplikasi seluler. Platform ini ditujukan untuk desainer, pengusaha, dan penggemar yang tidak memiliki pengetahuan pengembangan game atau pengkodean.

GameMaker menyediakan antarmuka pengguna dengan editor bawaan untuk grafik raster, desain level game, skrip, jalur, dan “shader” untuk mewakili cahaya dan bayangan. GameMaker terutama ditujukan untuk membuat game dengan grafik 2D dan animasi kerangka 2D.

Buildbox adalah platform pengembangan game 3D tanpa kode. Fitur utama Buildbox termasuk roda drop gambar, bilah aset, bilah opsi, editor tabrakan, editor adegan, simulasi fisika, dan bahkan opsi monetisasi. Saat menggunakan Buildbox, pengguna juga mendapatkan akses ke perpustakaan aset game, efek suara, dan animasi. Selain itu, pengguna Buildbox dapat membuat cerita permainan. Kemudian pengguna dapat mengedit karakter game dan pengaturan lingkungan seperti kondisi cuaca dan waktu, serta mengubah antarmuka pengguna. Mereka juga dapat menganimasikan objek, menyisipkan iklan video, dan mengekspor game mereka ke berbagai platform seperti PC dan perangkat seluler.

Game seperti Minecraft dan SimCity dapat dianggap sebagai alat untuk menciptakan dunia virtual tanpa coding.
Masa depan tanpa kode

Platform tanpa kode membantu meningkatkan jumlah pengembang, di saat meningkatnya permintaan untuk pengembangan perangkat lunak. Tanpa kode muncul di bidang-bidang seperti e-commerce, pendidikan, dan perawatan kesehatan.

Saya berharap bahwa tanpa kode juga akan memainkan peran yang lebih menonjol dalam kecerdasan buatan.

Melatih model pembelajaran mesin, inti dari AI, membutuhkan waktu, upaya, dan pengalaman. Pemrograman tanpa kode dapat membantu mengurangi waktu untuk melatih model ini, yang memudahkan penggunaan AI untuk berbagai tujuan. Misalnya, satu alat AI tanpa kode memungkinkan nonprogrammer untuk membuat chatbot, sesuatu yang tidak terbayangkan bahkan beberapa tahun yang lalu.

Tam Nguyen adalah asisten profesor ilmu komputer di University of Dayton.

Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation di bawah lisensi Creative Commons. Baca artikel aslinya.

Pemrograman