China Akan Longgarkan Peraturan Ketat Bagi Perusahaan di Sektor Teknologi

China Akan Longgarkan Peraturan Ketat Bagi Perusahaan di Sektor Teknologi

Wakil Perdana Menteri China Liu He mengungkapkan, pemerintah mendukung pengembangan industri dan pencatatan publik perusahaan teknologi, sebagai tanda lebih lanjut untuk pelonggaran tindakan keras peraturan China yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap sektor teknologi.

Liu berbicara kepada para eksekutif teknologipada pertemuan Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok (CPPCC), badan konsultatif politik tertinggi Tiongkok. hal ini dibenarkan Robin Li dan Zhou Hongyi, pendiri raksasa mesin pencari Baidu Inc dan pembuat perangkat lunak keamanan seluler Qihoo 360, yang menghadiri pertemuan secara terpisah.

Dilansir dari Reuters, regulasi keras yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dimulai pada akhir 2020 lalu telah memukul perusahaan teknologi China, mengguncang pasar dan menghapus miliaran dolar dari kapitalisasi pasar mereka. Saham perusahaan teknologi China yang terdaftar di Hong Kong dan AS naik pada hari Selasa setelah berita pertemuan tersebut.

Liu mengatakan pada pertemuan itu bahwa China akan berusaha untuk menangani dengan benar hubungan antara pemerintah dan pasar. Dikutip oleh CCTV, Liu mengatakan bahwa negara akan mendukung perusahaan teknologi untuk mendaftar di dalam dan luar negeri dan berharap untuk mendukung perkembangan ekonomi platform yang sehat.

Ekonomi platform mengacu pada platform digital, termasuk yang digunakan untuk melakukan perdagangan online, yang merupakan penggerak utama kegiatan ekonomi. Komentar Liu datang ketika langkah-langkah penahanan COVID-19 dan langkah-langkah lain untuk memerangi pandemi telah mendatangkan malapetaka pada bisnis dan rantai pasokan di seluruh industri, menambah kekhawatiran bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia itu dapat menyusut pada kuartal kedua. Beijing telah menetapkan target pertumbuhan 5,5% tahun ini, yang menurut ekonom swasta akan sulit dicapai tanpa dukungan kuat pemerintah.

Pada pertemuan hari Selasa, Liu juga mengatakan China ingin berperang untuk “teknologi inti utama”.

Pertemuan tersebut diadakan untuk membahas bagaimana mempromosikan pengembangan ekonomi digital dan dihadiri oleh hampir 100 anggota, Citi mengatakan dalam sebuah catatan penelitian bahwa pertemuan itu mengirimkan sinyal peraturan positif lainnya ke ekonomi platform dan “sikap mendukung” bagi perusahaan internet yang ingin mendaftar di pasar luar negeri.

Li Baidu dan Zhou Qihoo 360, yang merupakan anggota Komite Nasional Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok, mengumpulkan tokoh-tokoh terkemuka dari bisnis, seni dan akademisi untuk membahas masalah dengan Partai Komunis Tiongkok. Baidu dan Qihoo 360 tidak menanggapi permintaan komentar.

Beijing telah berusaha untuk mengendalikan berbagai perusahaan swasta dalam upaya untuk menindak antitrust dan pelanggaran aturan privasi data dan menjembatani kesenjangan yang melebar antara kaya dan miskin yang mengancam legitimasi pemerintahan Partai Komunis di bawah dorongan untuk “kemakmuran bersama.”

Tetapi pembatasan pada e-commerce, pendidikan swasta, dan sektor real estat telah berdampak pada ekonomi, dan China telah melonggarkan beberapa langkah sejak awal tahun sambil berjuang melawan penguncian COVID-19 yang ketat.

Liu telah berada di garis depan upaya pemerintah untuk menenangkan sektor swasta.

Bulan lalu, Politbiro China yang kuat mengatakan pada pertemuan yang dipimpin oleh Presiden China Xi Jinping bahwa mereka akan meningkatkan dukungan kebijakan untuk ekonomi, termasuk ekonomi platform.

Teknologi