Cara Mengembangkan Aplikasi Android: Memulai

Cara Mengembangkan Aplikasi Android: Memulai

Pada artikel ini, saya akan memberikan pengantar tentang cara mengembangkan aplikasi Android. Saya tidak akan membahas banyak detail teknis melainkan memberikan gambaran umum tentang pendekatan yang harus Anda pertimbangkan sebelum memulai.

Smartphone mengambil Dunia oleh badai. Pada Mei 2012 muncul berita yang menyatakan bahwa di Eropa, lebih dari 50% dari semua ponsel baru yang dijual adalah smartphone. Pada tahun 2011 angka penjualan ponsel Android di seluruh dunia melebihi iPhone, ponsel yang memulai “revolusi smartphone”.

Dengan meningkatnya jumlah ponsel Android, jumlah aplikasi yang tersedia (program kecil yang dirancang untuk bekerja pada perangkat ini) juga telah berkembang pesat. Selain ponsel, perangkat lain seperti komputer tablet yang berjalan di sistem operasi Android juga mulai populer. Konsekuensi dari semua ini adalah meningkatnya kebutuhan akan aplikasi Android.

Google Play Store (sebelumnya Android Market) berkembang pesat: sekarang ada lebih dari 500.000 aplikasi yang tersedia. Ini sangat beragam: aplikasi utilitas seperti pengirim pesan teks, pengelola tugas, dan klien email, tetapi juga sejumlah permainan. Aplikasi paling populer sedang diunduh jutaan kali. Kategori menarik lainnya adalah aplikasi yang meningkatkan bisnis. Contohnya adalah aplikasi yang memungkinkan pelanggan membeli produk langsung dari ponsel mereka atau aplikasi yang menyediakan lokasi cabang perusahaan di sekitar pengguna.

Meningkatnya popularitas aplikasi seluler memunculkan banyak peluang bisnis yang menarik. Tren ini tidak mungkin berubah dalam waktu dekat dan bisnis mapan di seluruh dunia mengakui fakta ini. Tidak hanya banyak bisnis yang memproduksi aplikasi seluler untuk meningkatkan pendapatan atau meningkatkan citra mereka. Munculnya aplikasi seluler tampaknya mengubah cara berpikir bisnis dan konsumen tentang perangkat lunak. Contoh nyata datang dari Microsoft: sistem operasi Windows 8 yang baru memiliki “tampilan dan nuansa seluler” dan program perangkat lunak dalam sistem sekarang disebut sebagai “aplikasi”.

Jadi, jika Anda ingin mempelajari cara mengembangkan aplikasi Android, dari mana Anda harus memulai? Itu tergantung pada pengalaman Anda sebelumnya (jika ada) dan jumlah waktu dan uang yang bersedia Anda keluarkan

Rute yang paling jelas adalah melakukan semua pemrograman sendiri. Untuk melakukan ini, Anda memerlukan pengetahuan tentang bahasa pemrograman Java dan Kit Pengembangan Perangkat Lunak Android. Jika Anda belum pernah memprogram sebelumnya, Anda harus belajar banyak tentang mata pelajaran seperti pemrograman berorientasi objek dan bekerja dengan alat pengembang yang diperlukan. Ini adalah jalan yang panjang dan sulit untuk menjadi pengembang aplikasi… namun, jika Anda berhasil membuat beberapa aplikasi pertama Anda, itu bisa sangat memuaskan dan Anda akan memperoleh banyak pengetahuan yang berguna!

Jika Anda tidak tahu cara memprogram dan tidak ingin belajar cara menulis aplikasi Android, untungnya, ada opsi lain. Beberapa produk perangkat lunak ada yang membuat aplikasi untuk Anda. Sebagian besar adalah aplikasi online yang menggunakan “wizard” dan template. Batasan dari pendekatan ini adalah Anda tidak akan memiliki kendali yang besar atas hasil seperti yang Anda lakukan saat melakukan semua pemrograman sendiri. Beberapa pembuat aplikasi ini gratis, yang lain menawarkan layanan berlangganan atau pembayaran satu kali.

Jika software pembuatan aplikasi tidak sesuai dengan kebutuhan Anda, cara ketiga adalah dengan menyewa freelancer atau perusahaan untuk melakukan pengembangan. Jika Anda seorang penghobi individu atau menjalankan bisnis kecil, ini mungkin tampak menakutkan dan mahal. Namun, dengan menggunakan sumber daya seperti oDesk, kami sekarang memiliki akses ke banyak pekerja lepas murah yang tinggal di luar Amerika Utara dan Eropa. Banyak yang sangat cakap dalam pekerjaannya, jadi mengembangkan aplikasi Anda dengan cara ini tidak memerlukan banyak biaya sama sekali.

Secara pribadi, saya mulai mencoba melakukan semua pemrograman sendiri. Saya tidak dapat menemukan pembuat aplikasi online yang sesuai dengan kebutuhan saya dan saya tidak ingin menghabiskan banyak uang. Namun, meskipun saya memiliki sedikit pengalaman pengkodean, saya bukan pengembang perangkat lunak secara profesi. Jadi ketika masalah pemrograman yang relatif sederhana muncul, saya terjebak.

Setelah beberapa keraguan, saya memutuskan untuk membiarkan seorang pekerja lepas memecahkan masalah dan ini sangat mempercepat pengembangan aplikasi saya! Itu tidak menghabiskan banyak uang (sekitar $100) dan saya bisa membawa aplikasi ke pasar jauh lebih cepat daripada jika saya melakukan semuanya sendiri. Ini memungkinkan saya untuk mulai menguji tanggapan pelanggan lebih cepat untuk melihat apakah itu ide bisnis yang layak.

Pendekatan “hibrida” ini berhasil bagi saya, tetapi Anda harus mencari tahu sendiri apa yang paling cocok untuk Anda. Metode mana yang Anda pilih tidak masalah selama Anda mencapai tujuan: mewujudkan ide yang Anda miliki saat ini untuk aplikasi Anda. Sesuatu yang dapat digunakan dan dinikmati orang, dan mungkin akan menghasilkan uang atau membantu bisnis Anda yang sudah ada!

Kesimpulannya, ada beberapa cara untuk mulai mengembangkan aplikasi Android. Dengan begitu banyak informasi dan layanan yang Anda inginkan, Anda memiliki kesempatan untuk mewujudkan “aplikasi impian” Anda!

 

Pemrograman